Cara memilih popok untuk bayi baru lahir

Pertarungan Mak rempong tu buanyaaakkk banget yakkk

Dari ibu pekerja ato stay at home..sampai saya nulis untuk apa bunda bekerja saling galau nya..

ASI ato sufor

mpe adu argumen mesti pake popok sekali pakai (pospak) atau clodi? ๐Ÿค”

Nah, saya yg Mak rempong, yg mesti kerja di luar rumah, yg anak nya mesti dg berat hati disub-kontrakan ke pengasuh, yg sakit klo kecapekan, maka pilihan jatuh pada keputusan pake pospak.

Tapi e tapi g bisa juga langsung nemu pospak yg pas mantapks buat Krucils..hufhhh
Mak rempong galau seperti saya??

Tenang..

Ini ada tips cara memilih popok untuk bayi baru lahir yang tepat 

*Udh gaya iklan banget yakkk ๐Ÿ˜‚ ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Aiyhhh..hidup ini udh ribet, jgn bikin sumpek pikiran karena perang pospak ato clodi lah Mak..

Peace ahhh ^_^v

Jaket untuk Baba

“Loh, itu kenapa jaket nya dipake terbalik, Ba? Kog resleting nya di belakang gitu?”

“Mau cepat ni Bun. Ini resleting udah rusak. Baba jemput bucik dulu, ya..”

Aiyhhh suami ku udah seperti ‘driver ojek online’ saja. ๐Ÿ™„

Pagi sebelum berangkat kerja tugasnya nganterin aku dan duo krucils ke rumah nenek. Setelah kejadian pengasuh yang tak amanah itu jadi trauma nyari yang baru. Lebih tenang kalau mereka main dengan nenek dan datuknya. Ayah ibu mertua juga senang karena tinggal berdua saja di rumah. Bucik – si bungsu – juga udah kerja dari pagi sampai petang.

Selesai ritual pagi dengan duo krucils (baca: nyogok biar mau ditinggal dengan damai tanpa tantrum ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜‚ ), tugas Baba ngojekin bucik ke PAUD nya. Lumayan loh itu. Padahal beda arah dengan tempat kerja Baba. 

Nah aku, biasa berangkat sendiri pake motor yang emang udah siap sedia dititip di garasi rumah nenek.

Nanti sore kebalikan nya. Baba jemput bucik. Baru deh kita berempat pulang ke rumah. Atau jika bucik pulang telat, setelah kami diantar pulang, baba jemput bucik lagi. Begitu terus tiap hari kerja.

Hari Minggu, giliran nenek minta diojekin ke pasar pagi buat belanja stok isi kulkasnya. Petangnya, quality time keluarga. Kadang kita ke pantai main pasir dan ngejarin umang-umang. Kadang juga nemanin Hani yang senang ngasih makan rusa-rusa di halaman rumah dinas gubernur.

Kadang suka kesal juga ๐Ÿ˜”
Di saat kehadiran Baba sangat diperlukan, Baba mesti tetap berbagi waktu dengan yang lain. Misal ketika Hani mesti dirawat karena tifes pergantian tahun lalu itu. Hani nya rewel karena sakit, si Hana juga gak mau main dengan neneknya di rumah, terpaksa kita ‘ngekost’ di rumah sakit. Saat-saat seperti itu baba tetap mesti bolak balik ngojekin bucik yang gak bisa berkendara sendiri. Baru pegang gas motor aja udah spot jantung dia ๐Ÿ˜”

Momen begitu itu suka naik darah.
Ini, baba masih dengan jaket lama nya yang makin memudar. Di saat rawat inap begini, baba masih sempatin antar jemput bucik. 

Tapi di balik itu semua, tersadar betapa cinta baba ke kami sungguh luar biasa. Pulang petang dalam keletihan, baba masih sempat bantu cuci pakaian kotor. Punya anak balita dengan selisih umur 14 bulan itu bikin sibuk nya luar biasa. Pakaian kotor selalu saja menumpuk. Belum lagi Hana hani mulai ‘pandir’. Apa apa mau dikerjakan sendiri. Minum sendiri, makan sendiri, mandi sendiri. Alhasil bisa 5-6kali ganti baju dan bersih-bersih.

Baba juga sabar nungguin bunda masak. Kalau pun tercetus ide buat beli lauk siap makan, itu mesti aku yang bilang ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ (dasar malas).

Jelang isya masih sempat main perang-perangan sama duo Krucils. Dohhhh obsesi punya anak cowok ya begitu itu deh ๐Ÿ˜”

Setelah isya, terkadang baba sampe ketiduran di sofa nemanin krucils main.
Pagi, baba orang pertama yang bangun. 

Duhhh aku ini istri malas banget yakkk ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜”
Baba biasa bangun jam 4 pagi. Lalu sholat malam dan siap-siap berangkat ke masjid untuk sholat subuh berjamaah. Pulang nya, udah siaga nyuci piring. Baba gak pernah bangunin kami. Seringkali aku terbangun karena udah terdengar suara gaduh di dapur.

Oh Allah, beruntung nya diri ku ini, Alhamdulillah..

Suami ku itu kepala keluarga yang masih tetap amanah akan adik perempuan dan ibu nya. Tugas di rumah udah banyak, tapi masih menyempatkan waktu untuk ngojekin bucik dan nenek. 

Akhir-akhir ini, cuaca jadi begitu tak menentu. Saat panas terik, tiba-tiba datang hujan badai. Sering kali baba pulang setengah kering. Pulangnya meriang masuk angin. Tapi masih nekat subuh di masjid. Bau minyak kayu putih udah ke mana-mana. Rasanya itu minyak kayu putih lebih banyak dipakai Baba daripada Hana Hani. 

Teringin membelikan Baba jaket yang tebal tahan angin tapi gak bikin gerah. Juga anti basah kalau kehujanan, tapi bukan mantel. Baba bukan tipe orang yang suka pake mantel. Ribet katanya. Ia lebih memilih kuyup dari pada bawa mantel ke mana-mana.

Langsung jatuh hati pas lihat koleksi pakaian pria di Elevenia ini.

http://m.elevenia.co.id/ctg-jaket-blazer-pria

Aduhhh sukaaaa warnanyaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

makin ganteng dah pacar ku ๐Ÿ’‘

Bisa samaan dengan pak JOKOWI lagi ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Mudah-mudahan ada rejeki bisa punya ini untuk kado ulang tahun pernikahan 4 Mei nanti. Jadi baba nyaman berkendara saat ngojekin keluarga yang begitu ia cinta. Juga hangat ketika berangkat ke masjid saat subuh berjamaah nya.

Aamiin ya Allah..

Operasi vs herbal

Suka geregetan klo ada penyakit medis yg CUMA ditangani obat-obatan herbal +. Ruqyah.๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ

.

Belum 3bln saya lihat BB Ummahat itu udah susut banyakkkk.. Beliau yang biasanya klo beli baju k saya nanyain yg super jumbo, sekarang TDK lbh berisi dibandingkan saya yg emng mungil ini. ๐Ÿ˜”

.

“Ada pembengkakan kelenjar tiroid..”

“G disarankan operasi tadz?”

“Coba alternatif dulu..”

.

Whuahhhh sebel saya mpe suami yg mesti dengerin ocehan penting g penting saya ๐Ÿค๐Ÿค๐Ÿค

.

Bukan. Bukan saya g percaya dengan kekuatan doa, tapi rasa nya ikhtiar itu blm maximal aja. Toh dokter yg punya ilmu spesialis di bidang nya kita acuh kan gitu aja, lbh milih herbal yg -maaf- blm byk dibuktikan secara ilmiah, bahkan dosis pun blm jelas. Sementara agama ini begitu mengedepankan ilmu pengetahuan bukan?๐Ÿ˜”

.

Dokter vonis kista, mpe bertahun-tahun kita tunda operasi trus konsumsi ini itu herbal yg ditawarkan sales nya itu..

Bertahun-tahun berlalu, tubuh makin ringkih, hamil tak bisa, beraktivitas pun susah. Tapi masih kita mengandalkan obat herbal dan doa, padahal ada solusi yg ditawarkan oleh ahlinya.

.

Ketika tak ada perubahan, di tahun kelima akhirnya operasi dengan mengeluarkan kista 3kg beratnya, subhanallah..

Dan ternyata, sehat kan Alhamdulillah. Lalu hamil anak kedua, Masya Allah..

.

.

.

Di lain kisah, teman ini mengeluh sariawan beterusan. Dua tiga bulan blm ada perubahan. Enggan k dokter. Minum air ini itu. Herbal ini itu. Oh teman, kita punya saudara yg ahli masalah seperti ini.

.

6bln berlalu, sariawan makin menjadi, makan sudah tak mampu lagi. Baru lah pasrah dibawa ke dokter gigi. Dokternya kaget bukan kepalang. Langsung dirujuk k ahli bedah karena khawatir diagnosanya salah, sekedar memastikan. Dan ternyata benar. Itu bukan sariawan, tapi kanker lidah, innalilahi..

.

Tapi terlambat sudah kawan..

15x disinar tak bawa perubahan. Rencana kemoterapi ke 16, teman ini sudah tak tahan. Akhirnya berpulang ke pangkuan Tuhan.๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

.

.

Saya yg menikmati status sebagai pasien hanya ingin mengajak hati nurani mereka yg sakit utk lbh realistis. Sakit itu hadiah, kawan..

.

Bukan kah ketika kita bersabar Allah janjikan gugur dosa-dosa karena nya?

Sakit itu bukan aib..

Dan operasi itu bukan akhir segalanya..

Bisa jadi ia awal hidup bahagia..

.

Yg akhawat, jika terasa ada yg tak nyaman di bagian payudara, cek lah segera. Perlu curiga. Jika tak yakin, tanya ahlinya..Jgn sungkan hanya Krn tak ingin tersingkap aurat di hadapan bukan mahram lalu kita mengabaikan penyakit yg bisa saja merenggut nyawa kita tiba-tiba..

.

Bukan takut mati..

Tapi jika sakit bisa diobati, knp tak memaksimalkan ikhtiar ini??

.

.

Oh ya satu lagi..

Jika ahli mendeteksi sakit kita dan ada solusi medis nya, sempurna kan lah. Herbal sebagai penyempurna, bukan pengalihan ikhtiar kita..

Yakin lah, para dokter itu pun berjihad dg profesi mereka..

Berilah kesempatan mereka berkerja, lalu kita iringi doa tawakal kita..

Tidak semua sakit disarankan operasi..

Tapi jika dokter mengharuskan operasi, percayalah.. itu yg terbaik untuk saat ini..

Kenapa tidak kita coba sebagai ikhtiar total kita??

menggugat ADK

ini tadi nya mau dijadiin buku. tapi makin hari makin greget lihat isi timeline bikin gerah tapi g berbanding lurus dengan kesempatan melanjutkan kisahnya.

y udahlah..post sini ja ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

 

*ini agak serius

.

.

I<>I<>I<>I<>I<

.

.

Dakwah Muslimah dulu dan kini:

Menggugat Aktivis Muslimah I

 

Ada tiga hal yang menjadi landasan kerja-kerja dakwah. Pertama, Quwattul Aqidah, kuatnya keyakinan kita kepada Allah. Kedua Quwwatu Ilmi, kekuaan ilmu seorang dai. Karena hanya dengan ilmu โ€“lah kita bisa menyampaikan dakwah mulia ini dan tahu bagaimana dakwah yang sesuai untuk objek dakwah kita. Ketiga, quwwatu ukhuwahm kuatnya ukhuwah di antara para pengusung dakwah. Point ketiga ini merupakan keniscayaan, karena dakwah ini adalah proyek amal jamaโ€™i. ukhuwah pula lah penguat dakwah.

โ€œSamiโ€™ na wa athoq naโ€ yang menjadi ruh gerak gerakan dakwah, berawal dari ketuntasannya proses ukhuwah yang purna. Tahapan pertama adalah taโ€™aruf (saling mengenal), lalu kedua taffahum (saling memahami) dan ketiga adalah takaful (saling menolong). Bagi ADK yang telah sukses melewati tahap demi tahap tersebut, tak kan kesulitan memahami dan menerapkan konsep โ€˜qiyadah wal jundiyahโ€™. Apalagi jika masing-masing personil dalam LDK tersebut telah semua mengikuti tahapan yang sama.

Sejarah telah membuktikan, bahwa mereka yang sukses dan menjadi pemimpin-pemimpin yang berkharakter adalah mereka yang dulu โ€˜hatiโ€™nya tertaut pada Rabb nya sehingga pasca kampus pun, suasana dan karakter tersebut telah terbentuk dengan baik.

Timbul pertanyaan dibenak saya setelah โ€˜tak sengajaโ€™ berdiskusi dengan beberapa ADK aktif di kampus melalui facebook beberapa waktu lalu. Dari pernyataan yang mereka lontarkan, muncul pertanyaan: Bagaimanakah sebenarnya hubungan Murobbiy โ€“ Mutarobbiy serta Qiyadah โ€“ Jundiyah di kampus saat ini? Mengapa โ€˜sepertinyaโ€™ sekarang menjadi tidak jelas mana qiyadah mana jundi-nya? Mengapa beberapa di antaranya cenderung stagnasi (jika tak ingin dikatakan mati suri)? Ada apa?

Sebelum penggagas bunga rampai ini menghubungi kami, saya sempat tabayyun ke beberapa ADK. Alhamdulillaah bertemu dengan salah satu akhowat yang ternyata Murobbiyah kampus. Dari diskusi dengan mereka, ada beberapa argumentasi yang bisa saya simpulkan.

Argumentasi pertama datang dari mereka yang telah melewati kehidupan kampus tapi masih berinteraksi. Menurut mereka, ADK masa kini telah melupakan atau mungkin keliruย  dalam memahami konsep โ€˜qiyadah wal jundiyahโ€™. Banyak dari mereka hanya menjadikan konsep ini sebagai materi training dan daurah tapi terhenti sebatas hafalan saat post test kelulusan. Hasilnya seperti mahasiswa saingan Rachondas di film 3 idiot itu. Nilainya luar biasa tapi gagal dalam pemahaman serta aplikasi. Kasusnya, ketika Qiyadah memerintah laksanakan A, tapi di lapangan, sang jundi โ€˜kreatifโ€™ mengambil jalan yang โ€˜menurutnyaโ€™ lebih efektif. Seperti hasil tabayyun saya ke Murobbiy kampus terkait beberapa kasus.

Argumentasi berikutnya datang dari mereka yang masih aktif di LDK. Entah mengapa Allah sampaikan langkah mereka ke rumah kecil kami petang itu. Dan hujan memberikan luang waktu berdikusi lebih panjang lagi. Mayoritas dari mereka seakan mengalami kejenuhan dalam melakukan kreasi atau bahkan inovasi dalam dakwah. Mereka ini memang tengah berjubel di lapangan dan terkadang โ€˜adaโ€™ yang merasa โ€˜palingโ€™ baik eksternal dan internal. Kadang berdiskusi dengan senior yang berada pada kehidupan pasca kampus dilakukan hanya di awal kepengurusan atau bisa jadi enggan berdiskusi dengan beberapa pihak karena ada โ€˜selentinganโ€™ masuk hingga mengundurkan diri.

โ€œMereka hendak membentuk citra baru ADK. Dan kami kurang suka caranya.โ€œ Begitu katanya.

Beberapa ADK โ€˜kreatifโ€™ ingin membentuk citra yang lain bahkan sangat lain dari sebelumnya. Mencoba beragam cara tapi sepertinya lupa jika istiqomah -lah kunci utama keberhasilan gerakan. Dan pendapat ini pula lah yang mengantarkan beberapa ADK berhenti lalu memilih gerakan lain yang masih berjati diri. Usrah pun tak hadir di sini. Yang seharusnya โ€˜samiโ€™ na wa athoq naโ€ menjadi โ€˜samiโ€™ na wah fikir-fikir dulu ya..โ€

Terlupa kah kita bahwa rahasia menjadi ADK karena melaksanakan perintahNYA?

Kreasi dan inovasi itu perlu.

DULUโ€ฆ pamflet syiar kegiatannya kaku. Tak boleh banyak variasi ini itu. Kartun sedikit sudah dilirik kaderisasi diminta ganti yang baru. Herannya, peserta yang datang insya Allah betah di lingkungan dan akhirnya ikut liqoโ€™an. Bertambah lagi kader militan.

SEKARANG.. kelihatan makin eye-catchy dengan typhografi. Alhamdulillaah..moga makin panjang barisan pejuang risalah para nabi.

DULUโ€ฆ kendaraan pribadi sedikit yang punya. Ada nya motor astrea tua susah pula engkolnya. Motor satu dibawa ke mana-mana sampe lupa siapa yang punya. Datang majlis ilmu mesti bolak balik jemputannya. Yang kurang sabar antrian milih berlarian atau santai berjalan. Tak peduli terik memanggang dan peluh berlompatan.

SEKARANGโ€ฆjangankan roda dua, roda empat pun ada. Manual bisa. Matic juga. Majlis ilmu makin ramai ya, insya Allah.

Ekspansi perlu, penguatan jati diri butuh. Tapi, apa guna jumlah tapi gagal perbaikan ruhiyah? Apa tujuan kegiatan jika kader tak terbina? Jumlah kader yang bertahan dalam banyak cabaran โ€“lah tolak ukur kesuksesan kegiatan. Bukan banyaknya yang datang dengan beragam latar belakang tapi hilang begitu acara bubaran. โ€œTak perlu menjadi yang mereka mau dalam bersyiar karena kita sudah punya aturan yang baku. Cukup tawarkan dengan segala konsekuensi keputusan.โ€ Begitu bunyi motivasi penguatan.

DULUโ€ฆ minim kader pun pernah terjadi. Kader inti angkatan yang sama berulang kali. Tapi mereka tak peduli. Mereka tinggalkan dakwah birokrasi, focus kaderisasi. Ada juga yang ambil aksi sendiri. Terjun bebas ke eksekutif tanpa permisi. Tak indah kan hasil syuro para petinggi. Susah payah mereka menjaga hati. Ada juga yang tewarnai karena tak kokoh jati diri.

SEKARANGโ€ฆ katanya, minim kader kembali terjadi. Open recruitment jadi solusi. Siapa saja bisa jadi. Akhirnya barisan dakwah tersusupi. Moga bisa segera diatasi.

 

Yaa akhawatiy fillaah..

Karena โ€˜gagal fahamโ€™ konsep pula lah yang menimbulkan persepsi โ€˜ADK hanya milik sekelompok dan tertutup atas kelompok lain.โ€™ Ini biasa nya terjadi pada mereka yang tak hanya aktif di LDK, tapi juga organisasi dalam kampus lainnya. โ€˜Alih-alihโ€™ mampu mewarnai wajihah barunya, yang terjadi malah sebaliknya. Mereka seakan-akan lupa bahwa ada perbedaan bagi ADK dengan aktivis biasa.

Secara tak langsung, kita sendiri lah yang menghasilkan argument ketiga. Argument yang menilai ada eksklusivitas dari ADK. Mulai dari perbedaan penampilan, gaya bicara, yang membuat mereka yang baru ingin bergabung merasa tidak dihormati dan mengklaim bahwa mereka belum siap alim. Sampai pula pada stigma bahwa ADK itu underbouw gerakan social politik โ€œyou knowโ€ lah. Bagaimana tidak jika semangat meramaikan kegiatan gerakan social politik tapi enggan melepaskan sejenak atribut LDK tercintanya.

Lalu bagaimana?

Ah, antum lebih tahu bagaimana seharusnya. Tak perlu mendatangkan siapa. Cukup diskusikan internal saja. Buatlah โ€˜rule of the gameโ€™ sendiri yang disepakati bersama.

Akhawatiy fillah..

Apa pun citra yang hendak antum bentuk, apa pun program yang antum telurkan, INGATLAH tuk kembali pada fitrah kalian. Kembali lah pada konsesi dan konsepsi kalian sendiri. Kreasi dan inovasi tidak lantas membuat kalian tercerabut dari akar hingga abaikan jati diri. Jika engkau malu dengan pakaian syari tanpa make up mu, ketakutan akan labrakan musuh, gentar berdiskusi lantang dengan dosen yang menentang, khawatir jika atribut bertebaran peserta seminar tak datang, maka TANYA kan : AKU AKTIVIS ATAU BUKAN?

Apa pun dalih mu, jika tak kembali pada khittah mu, maka tak ada pembenaran atas itu.

Untuk itu, jalani proses tarbiyah madal hayah ini tanpa henti. Lalui tiap fase nya dengan pemahaman yang mumpuni juga internalisasi dalam diri. Agar lahir akhlak-akhlak berbudi, pribadi yang saling mencintai, menghargai juga rendah hati. Yang menjaga lisan untuk setiap lontaran. Dan menjaga hati dengan penuh kesungguhan.

โ€œDakwah butuh kader militant, bukan karbitan. โ€œ (Ustz. Rochma Yulika)

Kini, masa nya antum berjuang. Jadikan amanah ini sebagai yang pertama di ingatan. Jangan jadikan ia sebagai selingan. Karena Allah memilih antum bukan atas nama ketidaksengajaan.

โ€œDakwah ini adalah proyek Allah, dan kita hanya melaksanakannya saja. Kalau langkah-langkah kita sesuai dengan irsyadat (bimbingan) dan taujihat (arahan-arahan) Rabbaniyah wa Nabawiyyah, kita akan dimenangkan oleh Allah, insya Allah. โ€œ (ust. Hilmi Aminuddin)

3 hal sebelum memilih jodoh, utamakan no. 3

Liat timeline FB ada yg gerutuin orang tua yg g pro nikah dini itu agak gimanaaaaa gitu..

๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ

.

Saya sih bukan g setuju nikah dini, nikah waktu kuliah ya..

.

Tapi mengabaikan pendapat orang lain itu yg saya g suka..Apa lagi orang tua kita sendiri ini..

.

Maaf ngomong, baru tercerahkan setelah ikut kajian di kampus trus grasak-grusuk minta nikah cepet. Pas momen pula ada yang suka. Giliran g direstui malah gerutuin orang tua..

Laaahh.. ๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ

.

Frens fillaah..

Menikah itu g seindah Ayat-ayat cinta..

Ato se wah drama Korea..

G juga sesederhana cinta bertasbih jilid dua..

Ada banyak hal yg tak pernah bisa bayangkan sebelumnya..

Bahkan org bilang, menikah itu bak gunung biru yg indah di pandangan dan memanggil untuk didaki..

Begitu didekati..

Oh Allah..

Banyak nya cobaan dan semakin berduri..

.

Eh tapi jgn jd takut nikah dini ya ni.. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

.

.

Bagi saya, menikah itu menentukan takdir sendiri. Baik kah, buruk kah? Bahkan Allah pun bilang gitu kan. G ada yg bisa ngubah nasib selain kita.

G mau dong asal-asalan nentuin sikap. Nikah ini klo bisa cukup sekali mpe nanti di surga ngumpul lagi.. (aamiin)

.

.

๐ŸŒธ 1# Boleh kah, ibu?๐ŸŒธ

.

Di usia yg taun depan bakal kepala 3 insyaallah jika Allah berkenan… ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Banyak sudah kisah nyata yg saya saksikan penuh drama

Betapa restu orang tua dan orang sekitar kita itu utama utama utama

.

Ketika orang tua kita – terutama ibu – menyatakan keberatan nya. Terima lah. Ikuti. Walau hati kita bilang kita benar, pilihan kita tepat, abaikan! 

Sekali lagi saya bilang : ABAIKAN! 

.

“Tapi Mbk, klo mesti nunggu dapat calon PNS, saya ketuaan lah..”

.

“Ibu mau nya orang Jawa, kan semua orang sama aja tergantung iman nya..”

.

.

Dengan alasan paling konyol bagi kita sekalipun, klo ortu bilang “Jangan”, maka tinggalkan!

.

KECUALI, mereka masih mau diajak bicara lalu terbuka hati nya, Alhamdulillah.  Tapi klo ortu udh ketok palu. Sudah. Sabarlah. Bukan kah buah sabar itu manis?

.

Banyak sudah saya saksikan mereka yg menentang ortu nya memetik buah pernikahan yang asam, kecut, bahkan mematikan. Kita g pernah tau rasa apa yg ortu kita rasa kan ketika mereka bilang “jangan”.

.

.

Lima tahun pertama pernikahan, aman. Malah keuangan jd sangat terkendali. Punya ketenangan duniawi berupa rumah megah, putra putri yang sehat dg byk prestasi, karir melesat menjadi2..

Yaaa…11 12 lah film-film India Acha Acha itu ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

.

Masuk lima tahun ketiga mulai diterpa badai. Sekali hantam, kapal langsung karam.

Lalu mengadu ke mana??

Menyesal tanpa kata. Mau meratap malu sama orang tua. Kekasih pilihan hati kini pergi sesuka hati. Cinta yg dulu diagungkan, di mana kini?

.

Restu ibu itu kunci membuka restu langit.

Maka minta lah dengan anggun tanpa ada perasaan nyelekit.

.

.

Ssssttt… ibu saya itu dulu parnoan sama Ikhwan jenggotan HANYA Gegara isu terorisme..Tp Nemu kan yg g jenggotan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

(Mungkin jg Krn itu baba Hana langsung lulus sensor ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ )

.

.

.

๐ŸŒธ2# Setau saya.. ๐ŸŒธ

.

Saran orang terdekat juga perlu dipertimbangkan loh say..

Teman, kakak atau adik, sanak keluarga, jika mereka menyampaikan komentar nya ttg calon kita, pertimbangan kan lah. Kita g pernah tau “alarm” itu datang nya dari mana.

.

“Setau Wak, keluarga mereka itu beda dengan keluarga kita. Dalam cara berpikir juga cara dan gaya hidup nya. Apa tidak akan memberatkan dirimu nanti nya?”

.

Atau

“Si fulanah yg itu kan? Setau ana dia itu bla bla bla…”

.

.

Ini juga perlu jd bahan pertimbangan. Kalau pun tak sampai membatalkan, setidaknya kita udah siap-siap dg segala kemungkinan. 

.

.

Kasus begini saya temukan tak hanya dari mereka yg memulai langkah lewat tol (baca : pacaran) tapi juga dari proses yg legal formal (baca: ta’aruf sesuai syariat) ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

.

.

“Kiroi Ikhwan Sholeh nian, tau nyo sholat masih bolong2. Dibangunkan sholat subuh,  ngamuk.” 

๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ

.

Yg legal aja gitu, apa lagi yang lewat tol. Pasti banyak kejutan kaaannn.. Sementara selama ini kita cuma disajikan bling bling sinar kebaikan hasil pencitraan.

.

.

“Ahhhh gitu aja cukup ditangani dg sholat dan sabar..”

.

Mau komen gitu kaaannn ๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž.

.

U know, ada teman yg dicerai begitu lahiran hanya Gegara si suami blm siap punya anak..

.

Laahhhhh.. Bilang nya cinta, punya anak ogah itu gimana bisa??? ๐Ÿค”๐Ÿค”๐Ÿค”

.

Pas nulis ini saya sesak.

Ke mana sholat tepat waktu itu? Pas tau istri hamil langsung ngabur g pulang2. Sekalinya Pulang jenguk istri lahiran sambil ngasi kado surat perceraian ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ.

.

Singkatnya, Ikhwan akhwat pun byk yg Abal2 say.. Ustadz ato ustadzah nya mungkin g tau, tapi teman nya mesti tau kaaannn..

.

.

Nah di kasus saya dan baba, saya nanya ke teman yg pernah satu divisi dg baba di LDK dulu. Trus dia bilang : klo anti nolak, kualat ntar! 

๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

.

Y udah, saya terima lanjut ta’aruf nya..

Atas nama pertemanan..Uhuk (Halah)

.

.

Nah, agar point satu dan dua itu bekerja dengan baik, kuncinya di point ke 3 ini .

๐Ÿ‘‡๐Ÿ‘‡๐Ÿ‘‡

.

.

๐ŸŒธ 3# “Ya Allah, tolong pilihkan ya..”๐ŸŒธ

.

Seperti tadi yg saya bilang, menikah ini menentukan takdir. Maka tanyakan pada YANG MAHA TAHU.

.

Dan ini sinyal nya bolak balik loh say. Bisa jadi ketika Allah mau bilang “jangan” itu melalui ibu kita (poin satu) ato teman kita (poin dua). Terus akan berputar seperti itu. 

.

.

Dan ini g berlaku klo kamu diberatkan melangkah karena berharap dijemput orang lain loh yaa..

Istikharah itu meminta Allah yg pilihkan..Maka biarlah Allah yg bekerja dengan cara NYA

.

.

.

“Manusia bisa salah pilih. Tapi Allah tak kan pernah salah beri..”

-banialrasyid05-

.

.

.

.

Klo misal g ada hambatan, bismillah..

Moga lancar luncur mpe hari H yaaa… ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

WWL Hana chan

Jelang 3th baru kelar ngASI?? 

SO WHAT?? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜

.

Seperti yang sudah saya duga ihihihi

.

Hana emang cemburu tingkat bidadari sama nichan. NgASI cuma sekedar menyakinkan klo dia g tergeser dari deretan cinta bunda howhowhow (ampun dah hanaaa.. Meragukan cinta suci bunda ini #halah)

.

Pas momen, nichan gigit nipple lagi mpe berdarah-darah.. Horor Sangad yakkkk..

Jadi pake perban. Trus bilang “mik bunda luka ya. Jgn mik dulu..”

Aha! Moment buat sugesti Hana lbh intens lagi tanpa bohong. ๐Ÿ˜Ž

.

Siang aman.

Sore masih tenang 

Mulai malam mulai tegang jeng jeng jeng

.

“Hana ngantuk bunda..Mau bobok. Mau mik..” trus nempel2 modus.

“Mik msh luka. Bunda peluk mau?”

.

Ehhh dia nya mauuu ahay

Udah tidur. Done!

.

Oh Allah..

Selesai gitu aja. Mpe milad nya yg ke3 hari ini msh aman damai sentosa lalalaaa..

Alhamdulillah.. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

.

Nichan jg ikutan males ngASI pas siang. Tp msh galau klo tidur malam. Nahhh..Nichan cuma ngasi klo Hana udh bobok cantik ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

.

.

Fiuhhh usai sudah drama NWP dan tandem bocah2..

.

.

Jd pengen punya baby lagi..

#ehh

Aku patah hati

Aku patah hati

Perih

Tak ku kira jadi begini

Andai bisa ku ulangi

.

.

Ahhhh..

Semua ada masanya

.

.

Satu hari diputus Hana

Lidah pahit terasa

Pusing berat ini kepala

Terhuyung huyung dibuatnya

.

.

Hani baru separuh hari

Malam saja ng-ASI

Tapi mulai menjauhi diri

Minta gendong baba sana sini

.

.

Ohhh Allah

Selesai sudah 2th hak mereka

Moga terhitung amal ibadah

Awal mula kami kenalkan Aqidah

.

.

๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ฅ